Valentine Kali Ini, Sebuah Opini Suka-Suka

Valentine, iya saya tahu, hari kasih sayang. Yang saya selalu ndak paham yaitu ngapain dirayain? Dirayain apa karena setiap harinya kurang kasih sayang gitu? Mau saya punya pacar kek ataupun ndak punya, ndak ngaruh juga, atau untuk ke keluarga sekalipun, saya ndak pernah heboh ngerayain Valentine beginian, biasa aja... *hashtag: #sikap*

Valentine day itu ndak ada keren-kerennya sama sekali, cuma karena namanya saja yang keren sih menurut saya. Ya kebetulan saja pas dahulu kala itu pelaku sejarahnya namanya Santo Valentinus, lah coba aja kalau pas dahulu itu namanya Paijo, Sugeng, atau Marwoto yang dibunuh, ya sama aja ndak keren-kerennya toh. Yok ay besok tanggal 14/2 kita ngerayain Marwoto day, failed...

Nah, yang bikin ndak paham kenapa kudu tanggal 14 juga? Ndak bisa dirayain pas awal bulan gitu? Ngerayain tanggal 14 itu sangat bikin dilemma, terutama bagi kaum cowok yang di sini biasanya yang dituntut untuk mentraktir. Bayangin kalau si cowok hanyalah berstatus mahasiswa, perantauan pula. Bisa-bisa tanggal 1 sampai 13 ndak bisa makan secara khusyuk mikir tanggal 14 mau ngasih kejutan apa ke ceweknya, selanjutnya tanggal 15 sampai 29 juga terancam ndak bisa makan secara khusyuk karena uang bulanannya habis duluan... *brb mencari para donatur Indomie*

Ritual perayaan Valentine yang sering dilakukan diantaranya berupa candle light dinner. Saya juga ndak paham sama konsep candle light dinner ini. Ini mau makan malam apa ngepet cari pesugihan sambil jaga lilin? Kayak gitu kok dibilang romantis, nope. Kalau remang-remang dibilang romantis, mending sekalian bawa pacar ke desa terpencil yang sekiranya PLN belum masuk ke sana, dijamin tiap hari bakal romantis...

Valentine day perayaannya juga kenapa pakai warna yang bernuansa serba pink, ini sampai sekarang juga ndak jelas. Curiga ini sebenarnya masih dalam rangkaian perayaan Imlek, sisa warna serba merah dari perayaan Imlek yang luntur menjadi pink. Kalau Imlek libur karena tanggal merah, Valentine ndak libur karena tanggalannya luntur jadi warna pink. Serba warna pink juga terkadang membuat pelaku perayaan Valentine sangat ndak berperikebonekaan, ndak peduli mau boneka apapun dibikin warna pink. Sebuah penghinaan bagi kaum gajah, singa, buaya, dan hewan suangar lainnya yang bonekanya dibikin jadi warna pink!

Ndak cukup itu, ikon Valentine lainnya juga selalu gagal dipahami, coklat. Entah, cewek demen banget kalau pas Valentine dikasih coklat. Menurut saya, cuma pacar yang ndak yakin sama pacarnya kalau Valentine masih saja ngasih coklat, apa pacarnya kurang manis selama ini hah? Nyebelinnya, cewek pas uda dikasih coklat, pas coklatnya habis biasanya malah ngambek protes, karena bikin perutnya lebih maju dari teteknya. Padahal juga, coklat sendiri itu dalam bahasa grafis berarti sephia. Sephia yang saya tahu itu kalau ndak merk mobil ya juga kekasih simpanan seperti yang dikatakan mas-mas SO7. Nah loh, masih mau dikasih coklat? Dianggap kekasih simpanan setelah dinaiki? Pffft :))

Comments

Post a Comment

Popular Posts