Thank's Ya Nyit :)

(*backsound: Kerispatih – Kenangan Yang Tertinggal)
Hipotesa awal mengatakan yang namanya masa-masa jatuh cinta itu selalu sangat menyenangkan, pas ke toilet aja serasa lagi di taman bunga, pas ke taman bunga serasa ke toilet (maklum belum boker 7 hari), terutama pas masa-masa pedekate meski kita masih ndak tau sendiri apa target yang dijatuhcintai itu juga sama ngerasa demikian. Apa aja deh, bakal dilakukan, jalan ngesot sampai gempor pun bakal dibelain.

Saya sendiri memang lagi males juga urusan cinta-cintaan gini lagi, yah karena masih ndak lama juga saya kemarin-kemarin putus (eh pas itu belum deng, tapi anggap saja “uda ndak bisa dipertahankan lagi”, atau mungkin ini memang gambling terbesar) gara-gara diskomitmen dari pihak ceweknya. Entah pada situasi-situasi begini saya malah serasa lebih mirip bocah SMP labil yang ndak bisa berpikir jernih mana yang baik mana yang ndak, atau filosofi yang ekstrim ndak bisa membedakan mana e’ek mana es krim conello, e’ek pun serasa es krim conello. Irrationally, entah kenapa juga orang yang pedekate itu pengennya selalu memberi yang terbaik buat gebetan. Yah seperti yang saya lakukan, saya pengen ngasih yang terbaik pas gebetan lagi ulangtahun. Sebentar, lebih tepatnya orang yang menghuni pikiran saya selama 7-8 bulan belakangan, semenjak saya ngelihat tuh bocah di fotokopian FIA (jelas ini ndak elit!) yang ternyata adek kelas salah satu teman saya pas SMP. Sebenarnya sudah agak terkikis tuh bocah di otak pas saya udah jadi milik anak FIA yang lain (meski diam-diam juga saya pelan-pelan intervensi by sms), nah entah tiba-tiba juga belakangan tuh bocah muncul lagi di otak saya dengan intensitas melebihi normal, kayaknya bocah ini punya ilmu magic yang hebat. Mungkin dia abis kursus ilmu magic ke om Limbad.

Balik lagi, pas tepat hari ulangtahunnya sebenarnya sempat ndak kepikiran mau ngasih ini itu, tanggal 24 Mei 2010 memang pas ruwet-ruwetnya saya, latihan band buat perpisahan di salah satu SMA, deadline presentasi 2 biji ngantri, deadline tugas UAS takehome 3 biji ngantri, deadline desain buat pameran 8 biji ngantri, deadline proyek video semipro pemkot Probolinggo, juga deadline layout laporan jurusan EP ikut-ikutan ngantri. Saya merelakan kehilangan momen hari H dan menundanya 1 hari kemudian, itupun belum kepikiran mau ngasih apa. Sempet juga keliling Malang buat nyari miniatur Pedrosa, apa boleh kata ini lupa kalau ini Malang, bukan Surabaya, yang mungkin ada dijual di TP. Yah faktor IQ lemah atau faktor akibat terkontaminasi berbagai deadline kali ya akhirnya saya cuma kepikiran bisanya cuma ngasih tart oreo cokelat. Sangat simple, cuma ada tulisan dia di atas layer cokelat. Gara-gara sama-sama sibuk mengurus ini itu, eksekusi mau ndak mau ditunda, ditunda, dan ditunda sampai malamnya. Mendadak gelagapan pas maghrib hp getar ada sms “cepetan mas q kburu kluar, q tggu di kmpus”. Buyarrr, saya memang sudah ada di kampus (lagi mengurusi salah satu acara di FE), tapi saya belum ambil tartnya, mampus. Pontang-panting lari-larian ke kost, sholat maghriban, ambil tart, jemput teman, mampir alfamart beli lilin-lilin kecil paling ndak jumlahnya 20, balik ke kampus sudah kayak gembel nista. Baju udah compang-camping, belum mandi, rambut acak-acakan (lawas), kaki gemeteran bukan karena grogi tapi karena memang belum makan dari pagi hhehehe. Baru kali ini ada gembel masuk kampus bawa tart hanya untuk orang yang dia sayangi, dalam hati si gembel mengucap “semoga kamu suka nyit, sayang kamu” sembari orang disayanginya tersenyum meniup lilin.

Ironisnya sejak itu malah si gembel ndak lagi banyak berharap (ya meski berbagai intervensi udah sempat dilakukan juga), karena nasehat dari orang-orang yang menyayangi si gembel untuk ndak meneruskan ini akhirnya si gembel memutuskan mengakhiri pedekatenya, dan juga setelah baca MMJ. Untuk tahu kalau cinta kita tak terbalas, rasanya seperti diberitahu bahwa kita tidak pantas untuk mendapatkan orang tersebut, rasanya seperti diingatkan bahwa kita memang tidak sempurna. Kenyataan terkadang berbeda dengan apa yang kita inginkan, terkadang yang kita inginkan bisa jadi yang tidak sesungguhnya kita butuhkan, dan yang sebenarnya yang kita butuhkan hanyalah MERELAKAN. Si gembel perlahan berusaha meninggalkan bocah yang disayanginya itu sambil dituliskannya lirik “menyayangimu tak harus di sampingmu, yakini engkau akan lebih baik lagi, dan kau pun akan bahagia meski bersamanya (nanti)...” si gembel memetik gitarnya. Dengan menutup harapan, si gembel memberikan buku MMJ (plus tandatangan Raditya Dika hasil pre-order) yang telah menyadarkannya itu ke bocah yang disayanginya. Mungkin itu yang terakhir... hening...

NB: jangan tiru si gembel

Comments