wocoen iki, dul! (terakhir kalinya)

via hp, di bus (dudu cerito ngernet)

saya ndak bakal bela-belain ke jogja kalau bukan sobat saya yang minta. apalagi kalau menyangkut sobat yang lagi kesusahan, saya ndak bisa nolak. gawe shas sing lagi ndek jogja, jogoen nduk emakmu kuwi nduk, ojok mbok tinggali pret!

jujur saya kali ini wes kangen akut badly tenan. sudah 3 hari. ndak cukup daritadi melototin fotomu dul, ndak cukup daritadi cuma sms kowe dul, ndak cukup daritadi cuma nelpon kowe dul. kapan tubuh saya ini bisa secepatnya landing ke malang. dari jogja disuruh bunda kudu transit dulu ke probolinggo, arrggh makin lama saja. yah daripada saya dikutuk jadi batu lagi trus masuk insert investigasi, mau ndak mau kudu nurut bunda lah. ini ae saya maksa cepet-cepet balik ke malang meski terus ditahan sama ayah, ini saya kabur duluan dari rumah, mumpung si bunda sama ayah lagi keluar ada pertemuan teman-teman hajiannya, hha. pas udah di bus gini, pengen berontak ae rasane, pengen bus’e iki tak setir’i dewe, trus tak pasangi nos. nyampe malang tujuan pertama saya yah ke kamu. ndak peduli dah saya udah remuk ndak karuan seka bokong yowes panas bintiten persis barbeque ngene. bener-bener gelisah dah, saya ndak tahan kayak gini. terakhir nelpon juga ndak diangkat, yaelah o ina ni keke. sms terakhir’e semalem yow ora ngenak’i, “g op2 jok ngbel2 sek mas. ngnteni bel e wunk q” jiah nggarai tambah nelongso, bener-bener ngrasa ndak dianggep blas. opo bocah iki ancen wes ndak butuh yoh? saya cuma ngerti dari saya mau pamit ke jogja pun kamu udah masang muka ndak enak, meski kamu berusaha buat senyum di depan saya. apapun sesampai di malang, saya harus kudu siap nerima kenyataannya, bah kecut bah legi wes… halah kok malah kek kate rujak’an ngene..

well, perlu kamu tahu dul dan mungkin kowe wes ngerti dul, saya sayang kamu dul. itu semua buat kamu dul. kamu masih inget beberapa hari yang lalu saya bisa berangkat ke semarang, itu semua karena kamu dul, kamu yang jadi inspirasi saya, yah meski saya gak bisa ngasih yang terbaik juga pas itu, cuma bisa masuk nominasi final doang. cuma kamu saat ini yang bisa nenangin saya. secapek apapun, mau abis nguli macul ndek sawah seharian kek, cukup kamu di depan saya aja udah lupa ‘saya sama capeknya. you've been perfect for me all this time. but saya cuma bisa memberi dan inginkan yang terbaek gawe kowe dul. cuma itu… dan memang saya ndak berharap apapun, cukup ngeliat kamu tersenyum dul… meski bukan karena saya sekalipun…yah meski sadar ada yang lebih baek, tapi yang saya lakuin dan selalu coba tuk jadi yang terbaik itu..

*sudah ndak terlalu banyak berharap dan emang ndak ada harapan lagi, dan ternyata saya emang gagal paham selama ini...

Comments

  1. LiKe tHis,
    gEndHenG,
    giLa,

    ...sMaNgAd!!!!!!!!!!

    ReplyDelete
  2. akhirnya update jg bro,tetap semangka bro,pasti ada harapan

    ReplyDelete
  3. kuk gw malah yakin dy sayang lu yah?
    semangat lah jak

    ReplyDelete
  4. Semoga bisa bersatu Za
    Bagus pilihanmu

    ReplyDelete
  5. hehe.. blognya keren euy..

    salam kenal

    ReplyDelete
  6. thx all... lucu jg klo inget hha.. bodo..

    @komen bawah ndiri:
    lah dirimu sapa brani nyuruh2 apus? lah blog2q i... asli tanpa pornografi &sara

    ReplyDelete

Post a Comment