Nyontreng Ala Reza

I wow, entah kenapa tiba-tiba niat membicarakan masalah politik beginian. Merasa senang aja seh, mulai 3 hari kemarin liat di jalan-jalan ndak ada lagi foto-foto najis para caleg. Abis'e kemarin-kemarin tuh dimanapun saya berada kayak'e selalu aja dipelototi poster-poster kampanye caleg dari berbagai macem partai yang ngiklannya kampungan pol meniru iklan kecap semua, mengklaim nomer 1 semua, mengklaim yang terbaik semua dalam membawa visi dan misi masing-masing yang menurut saya sangat membodo-bodohi pol. Mulai 3 hari kemarin, bersih sudah jalan-jalan dari tampang sok mejeng bak model papan atas caleg-caleg (ati-ati noh yayang Luna Maya bakal tersaingi neh) yang kesannya pengen ngartis buanget. Ya meski ada seh stiker, pamflet, dan atribut-atribut kecil yang masih setia menempel di angkota, bus, becak, penjual mie gondes, penjual cimol, warung kopi, warung remang-remang, sampai tempat jual togel. Saya bukannya apatis, tapi ini uda naluriah yang dari lahir saya memang antik politik-politik yang macam begonoan, politik yang membodoh-bodohi orang laen. Wes ngerti lah kulo wes goblok rek, ndak usah digoblok-gobloki maneh ta lah.

Dan hari ini saatnya Indonesia memilih (backsound Indonesian Idol), Indonesia mencontreng. Eitsss, ojo nefting dhisik rek, saya ikutan nyontreng kok. Ya meski sebenernya beda tujuan nyontrengnya, demi menyelamatkan uang bulanan biar ndak dipotong. Gara-gara uda dapat ancaman tuh dari Ayah, kalau ndak nyontreng bakal dipotong uang bulanan saya. Iso-iso yo mbambong rek lek uang bulanan dipotong. Ayah curang neh, melakukan politic money, seharusnya laporkan ke KPU tuh. Ndak deng, Ayah ndak begitu fanatik sama partai manapun kok, Ayah cuma beralasan (sing sumpah rek, alasan'e ndak elit blas) kata'e ndak enak aja sama petugas TPS yang selalu menanyakan keberadaan saya yang dari dulu memang ndak pernah datang ndak pernah ikut pemilu sebelum-sebelumnya, selalu ngabur mode: on. Untuk menjalankan mandat Ayah itu, dengan sangat terpaksa saya pulang ke Probolinggo pagi-pagi hari. Kenapa ndak pulang kemaren? Karena kemarin malem saya masih ada acara. Dengan mata masih belek'en, belom mandi, ndak ganti kolor (baca: asline yo wes mutlak elek), saya kudu cepet-cepet ke terminal, ke Arjosari. Asem oen, bus patas pada penuh kabeh, bersyukur saya masih nemu tempat. Rencana mau melanjutkan tidur, ambil posisi pewe. Tapi baru nyadar, sebelah saya tiba-tiba ada si P*n**t, si mantan, udah duduk pula di samping. I wow, suer rek ndak enak pol lek wes ngene, sik mambu iler koyok wong nglindur tangi turu ngene langsung numpak bus, lungguh jejer mantan maneh. Hilang sudah reputasi saya di hadapan P*n**t. P*n**t saat itu juga mungkin mikir dan bertanya-tanya, seterlantar inikah seorang Reza Ariefanda saat ini tanpa adanya pendamping hidup. Jawaban jujur, IYA memang saya terlantar, makanya bagi duitnya dong, hha. P*n**t juga sukses tuh bikin saya ndak tidur blas selama perjalanan pulang , bukan saya mupeng lagi liat tuh bocah (eneg nggarai emosi malah), tapi demi memperbaiki reputasi yang terlanjur keliatan gembel mambu iler ngene di hadapan tuh bocah. Lagian tuh bocah nanya mulu dari A sampai Z, seolah saya diinterogasi, sial. Mau tidur, takut'e ntar malah ngiler bikin pulau.


Sampai rumah (alhamdulillah dengan selamat) meski menyisakan penat selama perjalanan Malang-Probolingo, ternyata Ayah udah menunggu kayak satpam di depan rumah. Tanpa babebo, karena memang udah hampir jam 12 tet, Ayah ndak ngasih lagi kesempatan tuk istirahat dulu, langsung narik saya ke TPS. Sampai di TPS, sing bener ae, petugas-petugase wes pada maem kabeh, istirahat. Geblek! Untung'e saya masih boleh nyontreng di masa-masa injury time gini, huakakakakakakkakkkk (ketawa iblis). Sama tante-tante yang lagi asyik maem, saya dikasih kertas suara 4 macem, yang jujur ndak tau macemnya apa aja. Ndak peduli wes, pokok'e nyontreng. Hha, amatir pol wes diriku ini.

Buka lembar pertama, najis, cik uakeh'e, jeneng'e sopo ae iki jeh, saya liat-liat tengok kanan kiri kok asing kabeh. Ide iblis blingasan bin geblek tiba-tiba muncul di otak bocah penuh imajinasi abstrak ini. Iup, mari kita menggambar bebas di kertas suara ini dengan pulpen tinta merah yang telah disediakan! Ekspresikan aksimu! Saya gambar ae logo partai baru di tempat yang kosong, partai nomer 99, contreng logo tersebut!!!

Buka lembar kedua, kalau ndak salah buat DPRD Jatim (ndak ngerti seh masalah'e), Saya pelototin tuh dari kiri sampai kanan dari atas sampai bawah sampai mata pedes ngliatnya. Sekali lagi, nyari nama yang mungkin saya tau. Maunya seh nyari namanya orang jual bakso yang biasa nangkring di depan kostan tapi ndak ada e, yo wes sampai akhirnya saya nemu namanya om Adjie Massaid di jejeran caleg Partai Demokrat. Saya mencontrengmu om, dengan harapan setelah mencontreng muka ini jadi mirip om Adjie, huekekekekkkk. Jendrueeenngggg, setelah berharap kayak gitu, tiba-tiba bilik suara punya saya roboh entah kesenggol apa, asem, sumpah memalukan. Tertawalah wahai kalian semua yang ada di TPS pas itu!!! Oh iya om Adjie, kalau udah jadi ntar jangan lupa ya om, nasi pecel satu es teh dua!!!

Buka lembar ketiga, hmm formatnya beda, kali ini ada foto-foto calegnya. Saya liat-liat, sekali lagi ndak ada yang saya kenal. Fotone aneh-aneh maneh. Sasaran buat gambar-menggambar selanjutnya neh, dikeluarkannya pulpen hitam kecil dari dompet untuk menambah amunisi. Sayang'e tadi saya ndak sempet bawa crayon, pensil warna, ato cat aer sekalian. Mulailah membentuk wajah caleg-caleg diubah dimirip-miripkan kayak Syeh Puji, Naruto, Aming, Spongebob, Andika Kenjen Ben, Pak Ogah, Unyil, Rhoma Irama, gerandong, sampai juga ada yang saya miripkan kayak tukang tambal ban di bilangan Soekarno Hatta. Tambah keren-keren ae wes...

Dan buka lembar terakhir, formatnya tenyata sama aja kayak lembar 1-2. Tapi nama-nama calegnya agak sedikitan, masih banyak ruang yang kosong di kertas suaranya. Tapi tetep ae yo ndak onok sing tak kenal, asing kabeh. Mulailah berkreasi lagi. Kali ini saya ndak gambar-menggambar lagi, tapi mengisi nama-nama "caleg tambahan" di ruang kertas suara yang kosong pada tiap partainya sesuai dengan versi saya yang geblek dan brutalnya yang ndak ketulungan ini. Nama "caleg tambahan" itu diantaranya, Giring Nidji, Ariel Peterpan, nama-nama sodara saya sendiri, Adebayor (nah loh, ada WNA, pemain bola pula lolos nyaleg), Boaz Salossa, Miyabi (manteb iki gan!), Olga Sahputra, Deddy Corbuzier, Aura Kasih, Mak Erot, Mbah Marijan, dan yang saya contreng ya tetep mah, Luna Maya euy... Kalau kalian milih yang mana hayo diantara "caleg" versi tersebut?????

Comments

  1. Haa???

    Knp calegnya pada jadi keren ya???

    Giring Nidji jd caleg? G kebayang rakyatnya kayak apa... Pasti pada setep g jls... Hehe

    Peace ^o^v

    ReplyDelete
  2. intinya milih yang mana?
    bingung bang, hehe

    ReplyDelete
  3. @wiwid:
    mending gitu dah, lah sekarang juga udah seteps negara endonesa

    @azzaam:
    saya tetap memilih luna maya dan mentalak marshanda

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts