KJ Movie In My Mind

Dengan ini saya mengakhiri masa hiatus,
dan ndak bakal mau jelasin kenapa hiatusnya lama banget, hwehehehhehhhh...
yang penting toh ini udah kembali ngeposting lagi...

Udahlah, saya merasa agak mendingan baek sekarang, meski tiap hari mood masih sering berfluktual naek turun ndak jelas, mendaki gunung lewati lembah. Maunya cuma mengurung diri di kamar, menyalahkan diri sendiri di tiap permasalahan yang ada (buat ibu-ibu hamil jangan ditiru cara saya seperti ini). Sampai-sampai, diajak nonton film Kambing Jantan (KJ) di hari pertama penayangannya pun saya ndak mood. Padahal Raditya Dika idola saya banget, selaen mbak Miyabi dan mbak Luna Maya tentunya. Sempet juga seh paginya ngecheck di sitenya 21, KJ udah main ndak ya di Malang. Si A, si B, si C, mengajak nonton KJ, dan saya ndak ada respon blas buat menerima ajakan mereka. Kecuali P*** yang ngajak, tapi apa artinya mengharap lah kalau P***-nya lagi ke luar kota, shit. Akhirnya menyampahlah saya di kampus ditemani matkul Aplikom Statistik sampai sore hari, dan mulialah orang-orang yang udah nonton KJ tros sms ke saya iming-iming udah nonton film laknat tersebut. Hasilnya tetep, hasrat nonton KJ masih beku, ndak ada niatan tuk cepet-cepet pergi ke 21, dan sampai akhirnya saya pindah menyampah di kostan. Di kostan kok lama-lama jadi pengen yoh nonton KJ. Hasrat ndak bisa dipendam lagi akhirnya saya berangkat nyari tiket KJ maghrib-maghrib, dan alhamdulillah dapet... cihuyyy.. Selamatlah harga diri saya sebagai fans Raditya Dika...

Sekarang giliran mereview filmnya... jreeeenggggggg (sedikit serius, halah)


Begitu besar harapan pembaca buku-bukunya Raditya Dika terhadap fenomena film KJ, fenomena bulan pecah belah kayaknya masih kalah tuh. Saya juga seh tertarik-tertarik ajah buat nonton neh film. Entah kenapa juga, setelah saya menonton neh film, hmmmm ndak jelek seh, tapi kurang wahhh gimana gitu. Hha, mungkin karena harapan saya yang terlalu berlebihan...

Begitu film diputer dimulai dengan fenomena nama Kambing Jantan yang ternyata karena Radith dilahirkan di dokter hewan. Menit berlalu, jedretttt, hmmm mulai menikmati dan menikmati sampai Radith berangkat ke Adelaide, Aussie, buat kuliah finance, bukan jualan cendol loh. Akting Radith manteppp okeh banget, tambah semangat dah saya nontonnya. Beberapa menit kemudian mulai merasakan ndak nyaman, Radith (Raditya Dika) sama Kebo (Herfiza Novianti) bikin saya berhipotesa, telah salah menonton film ini tanpa ditemani cewek!!! Bikin ngiri euyyy. Di Aussie, cerita bersama Harianto (Edric Tjandra) dimulai. Saya ngakak mampus juga waktu Edric nyebutin nama Miyabi. Waktu Radith sama Harianto memproklamirkan Janji LDR (Long Dick Reduction, eh salah deng, yang bener Long Distance Relationship) kreatif, membuat saya terinspirasi untuk ikutan bikin Janji LDR juga, bukannya sama pacar (emang punya ta?) tapi sama emak saya. Cerita bersama si Rasti, ikan termalang di dunia (bukan ikan-ikan siluman kayak yang di sinetronnya Indosiar!), meski agak mendramatisir tapi bisa dibilang cukup okeh. Lalu dilanjutkan kemunculan si Ine (Sarah Shafitri), konflik mulai lebih terasa. CMBK (Cinta Monyet Bersemi Kembali) mode: on. Suka pas Radith ngomong ke Ine pas ketemu di toilet "bagus, krannya bisa keluar aer kalo diputer", natural banget dan ngena banget tuh celetukannya. Konflik memanas 100 derajat celcius, Kebo marah ke Radith gara-gara Kebo tau hubungan Radith sama Ine sampai Radith belai-belain balik ke Indo nemuin Kebo ngemis minta maaf. Harianto sebelumnya bikin ngakak pas nyamperin Radith mau ke airport, Harianto bawa panci buat beras ngikut-ngikutin Radith naek taksi juga. Orang aneh!!! Ini neh yang paling saya suka, waktu Radith melas2 ngemis2 minta maaf datang2 dari Aussie langsung nemuin Kebo. Wajahmu loh bang, kasian banget kayak orang Ethiopia minta makan setelah gak makan setaon! Apalagi cara Radith meluluhkan Kebo pas itu, gilakkk top abis, minta aer belom minum di pesawat karena aernya tumpah mulu, dan karena itu Radith mengakui kacau tanpa si Kebo. Ndak serius tapi bisa menyelesaikan masalah, bisa dicontoh neh. Yah meski akhirnya putus juga sama si Kebo-nya, gara-gara Radith lebih memilih ke Melbourne (ndak tau ngapaen ke Melbourne-nya) daripada pulang ke Indo buat kado di ultahnya Kebo. Dan, di ending Radith menyerah, gagal kuliah finance, balik ke Indo dan jadi penulis novel-novel terlaknat sedunia perhewanan.

Nah itu sekilas ceritanya. Sekarang yok diuraikan hal-hal yang (menurut saya) bikin boring:
- Komedi sama cerita percintaannya lebih banyak ke percintaannya
- Ketawa Kebo waktu di mobil ngomongin rencana membukukan KJ, ketawa Ine waktu membaca draft novel KJ, dan teman-teman Chinnese kebo pas di resto bikin ilfeel
- Waktu Ine marah-marah ke Kebo terlalu berlebihan, sampai pakai payung-payung gitu
- Illustrasi Radith hujan-hujanan uang yang agak ndak penting
- Peran adek-adek Radith yang ndak keliatan, masa Edgar cuma gitu doang, yang laen apalagi, kurang diimprove ceritanya
- Kemunculan Richard yang sangat disayangkan karena ndak ada dialog-dialognya sama si Radith
- Kok saya merasa neh film durasinya kepanjangan yah? Ndak tau apa mungkin saya merasa boring atau emang durasinya panjang (buat ukuran film Indonesia)

Overall, buat saya ndak terlalu mengecewakan banget tapi ya ndak bagus banget juga. Buat yang belom nonton, apalagi yang mengaku penggemar Raditya Dika, saya sangat merekomendasikan neh film dah, buruan nonton om, pak dhe, bu lik, tante, eyang, untuk semuanya dah. Neh film bakal menjawab dah kekurangan-kekurangan cerita yang belom ada di buku-bukunya Raditya Dika...
Lah saya aja mau nonton lagi neh... Berharap nonton sama p***, biar lebih dapat feelnya...

Comments

  1. baca refrensi dari za, jadi pengen ntn tu kambing jantan, keknya menarik :P apalagi ada edric :P orang cacat

    ReplyDelete
  2. ..LoH,
    tRz kPan NnTn sMa aDknA???

    ReplyDelete
  3. haloohaloo
    cuman mau blg
    relink gue yh! XD
    kemaren url gue rainbowinmyhead.blogspot.com
    gnt jd debbial-bergoyang.blogspot.com
    trustrus kasih namanya dabadubidabu aja
    okeoke?
    tengtengs ;)

    ReplyDelete
  4. salam kenal. blom nonton pelemnya. tapi pengen nonton...

    ReplyDelete

Post a Comment