Review Karya Perusak Moral

Akhirnya saya review juga neh komik. Sebelumnya...
Fyiuh, muncul juga toh neh buku selama ditunggu2 sekian abad diwarnai dengan peristiwa krisis ekonomi global, hamster saya kolaps, ibuk kost kasmaran lagi, sampai yang terakhir LPG langka. OK, saya langsung beli neh buku di toko besi bertepatan pada tanggal launchingnya dan setelah terbeli langsung aja saya bawa ke Probolinggo pas pulang kampung. Karena ndak bisa menahan hasrat, di bus akhirnya saya mulai baca komik ini. Di bus duduk bersebelahan dengan bapak-bapak, sekali lagi bapak-bapak bukan om-om. Kita pun (halah kita) bercengkerama sok akrab, dimulai dengan pertanyaan saya kuliah di mana sampai... "Dek, baca buku kuliah ya itu, mau ujian ya?" Pertanyaan itu muncul setelah tau saya kuliah di Ekonomi Brawijaya pas saya baca komik laknat ini juga. Saya juga ndak tau, bapak-bapak tadi kok bisa menyimpulkan saya lagi baca buku kuliahan padahal jelas dari segi tampang aja saya ndak nunjukkin mahasiswa rajin sama sekali dan entah dari mana neh komik laknat dikira buku kuliahan, saya pun gak tau. Hadeh pak, habis makan apa sih lu???
----
Di rumah Probolinggo ya gitu. Di kamar, di depan notebook saya baca-baca lagi neh komik. Bunda tiba-tiba masuk kamar nanyain, "Ngapain mas??? Baca-baca yah? Belajar yah? Kuliah yang bener yah" Bunda pun tertipu juga. Yah jelas-jelas ndak mungkin lah saya belajar, niat banget seh. Bunda ndak tau kayaknya kalau memang anaknya lagi belajar, yap BELAJAR JADI GILA lebih tepatnya.
----
Terakhir pas kuliah Sejarah Pemikiran Ekonomi (SPE). Di kelas pas yang laen pada presentasi, saya asyik melanjutkan baca neh komik sambil ketawa-ketawa jungkir balik. Lalu salah satu teman bilang, "Sibuk nyari pertanyaan di buku yow Za???" Gile, mabuk abis maem ulet bulu kayaknya neh bocah, udah jelas-jelas buku-buku SPE covernya aja jauh beda sama komik laknat ini, udah jelas-jelas tampang Radith di cover beda jauh sama tampangnya Adam Smith, David Ricardo, ataupun Keyness, eh ini malah dikirain serius menyimak neh kuliah. Mana mungkin saya nyari pertanyaan buat ditanyakan ke penyaji dengan modal komik laknat ini? Ntar yang ada malah pertanyaan jadi, "Kapan Radith terakhir kali boker???" dan teman-teman penyaji bakal memutilasi saya.

----

OK, bedah komik dimulai. Duet Raditya Dika (as penulis) featuring Dio Rudiman (as komikus) bisa dikatakan sebagai komposisi baru dan unik dalam dunia perkomikan Indonesia. Dio sukses bikin ilustrasi gambar yang okeh gila di komik ini. Ya meski saya cermati sebagian layoutnya juga masih berantakan (nah kalo ini saya ndak tau urusan Dio atau percetakan, Gagas Media). Selain itu kalo diliat lagi, ilustrasi-nya Dio mengingatkan pada karakter di komik One Piece, ya jadi pas baca sedikit terngiang One Piece malah yang ada, ya semoga ke depannya bisa agak beda (lebih) dari apa yang ada di komik One Piece. Overall saya bilang uda jempolan buat komik Indonesia yang dibuat oleh anak muda seperti Dio, sukses! :)

Comments

Popular Posts