Hate It Very Much...

'Za gak tau mau ngomong apa ini. Kondisi rumah kok jadi freak gini, padahal pas 'Za mau meninggalkan Malang menuju rumah Prolinx, 'Za membayangkan hal2 yang menyenangkan selama di rumah, kangen2an sama Ayah Bunda, ealah ternyata... Hmm, semua berawal dari kisah kakak 'Za, Indra yang 'katanya' lagi bermasalah dengan si ceweknya...

'Za sih awalnya kagak tau. Pas Rabu tuh, 'Za bener2 lagi ambruk, KO, cuma bisa bersemedi di kasur kostan (efek kerja rodi kemaren2 nih). 'Za aja tiap kali mau makan mesti minta titip beliin sama si Reza, weits bukan kembaran 'Za seh nih orang tapi adek angkatan 'Za yang umurnya sebaya sama 'Za yang kebetulan se-kost. Najong tralalala, manja banget yow 'Za... tapi apa daya 'Za bener2 gak berdaya, hhe. Lah pas 'Za udah bisa beranjak bangun dari kasur meski dengan kepala berat, puyeng goyang disko, 'Za baru beranjak mau ke kamar mandi, gile aja 2 harian 'Za kagak mandi gara2 gak bisa bangun. Lah pas keluar kamar, jedret... si Aan, si bocah autis laen, tiba2 ngomong ke 'Za, "eh Za, masmu itu loh suruh'en maem, dari tadi belom maem ituh." Ati 'Za reflect berdecak kagum, "What??? Lah mbing (panggilan si Aan), ku dewe' ae baru bisa bangun dari kemarin KO, tergelepak, mengais2 di kamar" Akhirnya pembicaraan mengalir, dan kesimpulan dari gedablusan 'Za sama si Aan adalah, SI INDRO ABIS PATAH ATI JADI KAGAK MAU MAKAN A.K.A MOGOK MAKAN GITU. Hadeh, 'Za juga baru aja patah ati juga tuh bang...

OK, sehari kemudian sumber omongan dari si Aan berkembang bak pemberitaan infoteinment dadakan, ternyata kakak 'Za patah atinya tuh sama si mbak 'Nci, kalau gak salah cewek yang dipacarinya mulai SMA. Diketahui, halah koyok soal ujian ae, sekarang sumber masalah malah berada di pihak keluarga si mbak 'Nci-nya ini (katanya), di mana orangtua mbak 'Nci gak merestui hubungan anaknya dengan kakak 'Za gara2 beda agama dan parahnya orangtuanya mbak 'Nci mau menjodohkan mbak 'Nci dengan orang lain. 'Za mikir lagi, bukankah dulu masalah beda agama ini pernah muncul juga pas ortu 'Za gak mau kakak 'Za pacaran sama orang yang beda agama juga, dengan subyek yang sama pula? Mbulet ae ceritane. Namanya cinta, cerita nan tiada akhir (halah), kakak 'Za tetep aja berhubungan sama si mbaknya meski ortu 'Za dahulu kala menentang sampai muncullah konflik dari keluarganya si mbaknya ini. OK, terserah lah bang, pokoknya keep fight with no sense ajalah... jagalah lah hati, jangan kau nodai, jagalah hati, enak dimakan sama mie, halah itu mah rempela ati bung...

Puncaknya (smoga dah, and gak bakal ada lagi puncak2 yang laen, amien) barusan, siang menjelang sore ini ada emak2 jualan dawet di depan rumah. Eh gak deng, ada pembicaraan serius kuadrat antara kakak 'Za, Ayah, sama Bunda masalah, suaranya seh dari ruang tamu kayak'e. Awalnya sih 'Za lagi tidur nih, dan 'Za akhirnya terbangun juga mendengar ribut2 kecil antara kakak 'Za, Ayah, sama Bunda di ruang tamu. Awalnya si kakak 'Za curhat abis2an gitu ke Ayah sama Bunda, situasi masih terkendali. 'Za mulai menyalakan komputer di kamar (halah gak nyambung jek), kakak 'Za mulai nangis2 sesenggukan. Bukan2, bukan karena komputernya 'Za pakai. 'Za mulai risih, 'Za lalu muter mp3 lewat kompie, gak tanggung2 yang 'Za puter lagu soundtracknya Termehek-Mehek (itu loh reality show nangis2an di TransTv). Situasi mulai tidak terkendali, kakak 'Za lalu nelpon mbak 'Nci-nya, terus marah2 gitu, mbentak2 sambil berulang kali ngucap, "sapa yang mau dijodohin kamu? jawab nci, jawab. kamu tu dijual ma mamimu nci..." diakhiri dengan bantingan gagang telpon. Lah kok ada jual2an segala ini? Innalillahi, bujugbusyet, ada apa ini, ada apa ini. Hadeh, terakhir mah 'Za ngelihat kakak 'Za marah2 sampai segininya pas kecil dulu kali, pas rebutan maenan, hhe... Lalu 'Za udah munjuk, mangkel, gerah juga pas kakak 'Za ngebanting gagang telpon, 'Za juga gak mau kalah banting pintu kamar aja, sekalian 'Za kunci. Dari luar masih terdengar, kakak 'Za berontak mau melabrak ke rumah'e mbak Ncy-nya, tapi ditahan sama Ayah. 'Za membayangkan kayak maen gobak sodor gitu Ayah menahan kepergian kakak 'Za, hhe. Doh, kok jadi ribet gini seh???

Well, 'Za baru saksikan kejadian tak mengenakkan itu. 'Za juga baru tau, sebegitunya CINTA bisa mempengaruhi orang jualan cendol sampe jadi vokalis band, eh keliru kakak 'Za bukan jualan cendol deng. Kakak 'Za yang 'Za kenal gak pernah "childish" gini menghadapi masalah, eh tiba2 jadi brutal gini, gak bisa berpikir secara sehat lagi. Hadeh kerasukan apa neh bocah Ya Allah??? Wes dah, daripada ntar 'Za juga ditimpuk sama kakak 'Za dari belakang gara enak2an ngeblog di kamar pas lagi situasi panas gini, mending 'Za off-in lah... bubye semua, doain yang terbaik aja yup...

Comments

  1. sRuH nyEbUt aE mAs,

    gnDhEng kTuLaRan kMu pLiNg mAs

    ReplyDelete
  2. @shas:
    smoga ae cepet slesai shas, q dewe wes gak tahan... gak enak rasanya...

    ReplyDelete
  3. Ya ampun,,,,, emang cinta tuh bisa menjadikan tenang bahkan brutal, kaya mas mu ituh za, semoga masalahnya cepet selese yah....

    aku pun lagi patah hati nie....
    Semoga gak strez kaya mas mu za!
    AMIN

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts