feels like normal

dear sutiyem binti sumarno, (hwahahhah najong)
gimana kabarnya? masih hobi ngutil kutang tetangga? ibuk gimana, masih jual terasikah?

alhamdulillah kabar di rumah probolinggo progress positif-positif wae sampai detik ini. sampai orang jualan bakwan yang biasa depan rumah saya tanyain oke-oke aja tuh, kalau ndak diutangin saya. wew lah, sorry kok saya jadi ngelantur sampai tukang bakwan segala yes. well, mulai saya datang (lagi), kamis malem, kayaknya udah mulai membaik, ndak sekacau terakhir pas saya ninggalin rumah. ayah udah kembali ke rumah setelah sekian minggu dinas ke luar kota, kak indra udah lumayan bisa menerima ditinggal ceweknya (previous post-red) yah meski kadang masih inget-ingetan terus kumat ndak jelas gitu, en yang paling ditunggu-tunggu renovasi rumah setelah sekian dekade rampung juga.

sedikit mengenai kak indra, kata bunda seh udah agak mendingan meski kapan hari bunda akhirnya mengaku kalau kak indra memang sempet masuk rs, yah paling ndak, sekarang udah ndak makan beling lagi (emang kuda lumping?). saya udah liat juga seh perkembangannya. yah paling takut saya posting lagi di blog kali jadi ndak bertingkah aneh-aneh di depan saya. bukan'e selama efeknya positif halal-halal aja kan ya? *nyengir* kata bunda juga, kak indra masih ndak mau kalau diajak-ajak keluar, paling keluarnya pas kalau ada jadwal latihan tenisnya aja. sempet saya disuruh ikut latihannya sama bunda, tapi mikir kayaknya saya bakal dijadikan bunda tumbal neh buat memantau kak indra, yah daripada ntar saya digorok hidup-hidup dan dimutilasi pakai raket di lapangan tenis, yah mending saya maen ps ajalah di rumah.
dari versi adek, si karin, katanya bunda masih sering ndak bisa tidur tiap malem, jagain kak indra. dan itu berarti tetep aja kak indra sering ndak jelas, ndak normal gitu. emang seh saya sempet ngeliat bunda sampai dini hari di kamar kak indra buat nenangin kak indra. untuk menelusuri lebih jauh, hwehehhhe saya ndak berani tuh masuk kamarnya, sama aja kayak sunduk marani boyo (bener ndak seh peribahasa jawanya? hhehhee maklum pas sd nilai bahasa daerah dapat merah kayaknya).
terus bagaimana versi ayah? saya belum ngomong-ngomong secara detail sama ayah, paling saya ngomongnya "yah, pinjem mobilnya yow buat ngangkut kuda nil" atau paling "yah, minta duitnya dong buat beli kampes" atau juga "yah, kawinin za sama luna maya dong yah" lah wong ayah di rumah sibuk terus sama tukang-tukang di rumah. yah begitulah ayah kalau lagi libur gini.

oh ya, barusan neh, kita sekeluarga sukses membujuk kak indra makan diluar. kata bunda sih itu pertama kali, sejak kak indra patah ati, mau diajak makan diluar. weh, ntar saya daftarin muri tuh rekor. yah meski ujung-ujungnya saya juga yang jadi korban, saya juga yang kena semprot juga gara-gara makan kelamaan. ya biasalah, mumpung deket ayah-bunda, sekalian perbaikan gizi. semua makanan saya embat, mau sisa punya bunda, adek, sampai punya ayah disantap semua makanya luamirrr amittt makan'e.

oh ya sorry juga kalau postingan kali ini agak gimana gitu, karena nulis posting ini untuk kesekian kalinya pakai hp batu sampai jari-jari mletat-mletot abis mencet-mencet keypadnya...

Comments

  1. Wah segitu parah kah kaka mu indra, kudu ada penanganan khusus jgn ampe dia makan beling lagi, kalau bisa tuk sementara di krangkeng dulu demi ke amanan! Wekekeh

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah uda lebih baik dari kemarin ya za....

    TErnyata za kalo makan lama toh ....

    ReplyDelete
  3. wah alhamdulillah udah lebih baik yaaa. emang kenapa ya za? (gubrak)
    hahahaaa za adik yg baik emang ya.

    ReplyDelete
  4. wew ni postingan desember masihan
    dah 2009 mas..update dunk.

    hihihihih namanya bagus si wanti yg dsebut diatas ituw...
    kasih photonya dunk.
    hahahhaa za suka ngutang terasi toh

    ReplyDelete

Post a Comment