SENI Fakultas Ekonomi Berbicara...

Hmm, alhamdulillah kondisi saya udah normal, meski belum 100% seh, but well saya mau cerita-cerita neh soal event di kampus semingguan kemarin. Masih ndak basi kan??? Ya secara saya mau posting, cuz neh acara menurut saya TOP markotop dah. Bisa dibilang neh miniSoundrenaline-nya anak Fakultas Ekonomi Universitas Brawijaya. Hmmm... Tuh acara dilaksanain tanggal 30 Agustus kemaren tempatnya di basement FEUB, acaranya seh sebenarnya buat menyambut kedatangan maba (mahasiswa baru) gitu, opening Krida Mahasiswa gitu lah. Pengisi acaranya dari anak-anak UKM seni FEUB, ada EGO (Economic Goes 2 Opera, teater-teater gitu lah -opera bukan yang buat browsing itu om-), EDC (Economic Dance Club), dan juga Economic Homeband, dan mereka bertiga bakalan nampilin sebuah perform colaboration!!!

Sintingnya, di acara beginian saya ngrangkap 2 kepanitiaan sekaligus. Gini, panitianya di sini ada 2 macam, panitia inti dari BEM FE sendiri dan ada panitia kecil dari UKM-UKM seninya sendiri, dan saya ada di kedua-duanya!!! Di panitia inti jadi coordination divisi (codiv) PDD dan di panitia kecilnya jadi codiv Acara, muntabeerrrghhh!!! Semingguan sebelum hari H, kampus tiba-tiba jadi rumah singgah buat saya, dari pukul 7 pagi tet udah nangkring di kampus, pulang-pulang jam 11 malem!!! Dari yang ngurus ini sampai itu, ke sana ke mari, apalagi dipersulit dari dekanatnya sendiri, gimana dananya ndak mau keluar-keluar, dohhh penyakit lawas birokrasi kampus. Kalaupun dana keluar udah pasti banyak syarat tetekbengeknya, kudu mesti inilah itulah, bakar ini lah, bakar itulah, hehehhh ndak gitu deng. Intinya bener-bener dah dekanat bikin semua panitia stress, kelimpungan, ndak mandi, untung mereka udah tahan banting semua, lulusan pewaris ilmu mbah Hulk.

Well, sekarang cerita pas hari H-nya. Neh lebih gawat lagi pas paginya (acara dimulai sore), entah kenapa semuanya jadi serba terlambat gini. Alat-alat band datangnya terlambat, geber panggung tiba-tiba mau ambruk, karpet buat maba belum pada datang , panitianya tiba-tiba menghilang semua, dan saya ndak tetap ajah nikmatin sarapan soto ayam, bodo amat. Siangnya lebih kelimpungan lagi, panitia-panitia yang menghilang tadinya, eh pada baru nyadar kalo semuanya masih berantakan, kemane aje lu tadi??? Situasi memanas, jrengjreeeng, pada nyalain kompor di dalam diri masing-masing, pada saling menyalahkan, paket komplit dah. Alhasil acara dimulai molor sejaman, biasalah jamnya orang Indonesia, itupun si pengisi acara tanpa gladi resik, sakti dah.

Pas acara sendiri mah seru-seru amat jabang bayi keguguran. Seru puol lah. Desain panggung yang aerodinamis (halah kayak iklan motor ajah), lighting yang ciamik, sound yang yahud yang bisa mecahin kaca fakultas sebelah, tadinya yang semua pada terliat berantakan seakan terliat profesional!!! Homeband tampil nyanyiin macam-macam lagu, yang jelas mereka ndak bawain lagu "Balonku". EDC juga pada unjuk kebolehan, jingkrak-jingkrak kesetanan, ngedance melilit sini melilit sana di atas panggung, bikin maba cowok mupeng, ngiler ndak karuan ada paling 10 liter kalau ditadahin ember. Hwahahhahh makanya dari dulu tiap punya cewek, saya selalu melarang cewek saya ikut dance-dance begonoan. Lah terus EGO mana??? Hahahhhhaaa, EGO lagi on-air kali sama si mama Igun. Eh, tu mah EKO om, bukan EGO! Ndak, EGO bakal tampil terakhir sambil kolaborasi bareng Homeband sama EDC. Dan... dan... dan... ada panggilan gaib saudara-saudara... 'Za tiba-tiba disuruh membaca puisi!!! Yap, ndak salah denger, disuruh baca puisi, jek!!! Apa-apaan ini, kemarin pas latian terakhir prasaan ndak ada skenario-skenario baca puisi segala? Kenapa sekarang harus ada? Dan kenapa juga harus saya? Orang yang notabene terakhir kali baca puisi pas penilaian praktek UAN pas SMA??? Ok, ndak mikir itu, saya mikir gimana biar penonton ntar pada pengen boker semua ngeliat saya baca puisi??? Mending gitu, lah kalau mereka pada rame-rame nelpon RSJ??? Nih kesalahan panitia nih, kenapa dari awal mereka ndak nyediain kantong plastik untuk antisipasi bila penoton ntar pada muntah? Wwe, tapi alhamdulillah semua berjalan lancar, saya bisa melalui masa-masa kritis, entah saya ini baca puisi atau baca sambutannya Pak RT pas lagi kondangan. Keseluruhan, acaranya sendiri berjalan luar biasa, kolaborasi yang heboh, ditutup dengan pesta mercon/petasan di parkiran FEUB. Lebih bangganya, ini merupakan kolaborasi UKM seni FEUB yang pertama dan terbesar. Cayyo FEUB!!!!!

Dan sampai sekarang, masih dibayang-bayangi banyak komen dari sana-sini mengenai saya baca puisi!!! Harga diri ini seolah udah ndak ada... sialan... Saya jadi bertanya-tanya, kenapa mantan saya, si Dian Sastro, hobi banget seh baca puisi yang menurut saya ndak banget???

tambahan (cuplikan puisi):

Sajak Pertemuan Mahasiswa

matahari terbit pagi ini
mencium bau kencing orok kaki langit
melihat kali coklat menjalar ke lautan
dan mendengar dengung di dalam hutan

lalu kini ia dua penggalah tingginya
dan ia menjadi saksi kita berkumpul di sini
memeriksa keadaan

kita bertanya:
kenapa maksud baik tidak selalu berguna
kenapa maksud baik dan maksud baik bisa berlaga
orang berkata: "kami ada maksud baik"
dan kita bertanya: "maksud baik untuk siapa?"

ya!
ada yang jaya, ada yang terhina
ada yang bersenjata, ada yang terluka
ada yang duduk, ada yang diduduki
ada yang berlimpah, ada yang terkuras
dan kita di sini bertanya:
"maksud baik saudara untuk siapa?
saudara berdiri di pihak mana?"

kenapa maksud baik dilakukan
tetapi makin banyak petani kehilangan tanahnya
tanah-tanah di gunung telah dimiliki orang-orang kota
perkebunan yang luas
hanya menguntungkan segolongan kecil saja
alat-alat kemajuan yang diimpor
tidak cocok untuk petani yang sempit lahannya

tentu, kita bertanya:
"lantas maksud baik saudara untuk siapa?"
sekarang matahari semakin tinggi
lalu akan bertahta juga di atas puncak kepala
dan di dalam udara yang panas kita juga bertanya:
kita ini dididik untuk memihak yang man?
ilmu-ilmu yang diajarkan di sini
akan menjadi alat pembebasan
ataukah alat penindasan?

sebentar lagi matahari akan tenggelam
malam akan tiba
cicak-cicak berbunyi di tembok
dan rembulan berlayar
tetapi pertanyaan kita tidak akan mereda
akan hidup di dalam mimpi
akan tumbuh di kebon belakang

dan esok hari
matahari akan terbit kembali
sementara hari baru menjelma
pertanyaan-pertanyaan kita menjadi hutan
atau masuk ke sungai
menjadi ombak di samodra

di bawah matahari ini kita bertanya:
ada yang menangis, ada yang mendera
ada yang habis, ada yang mengikis
dan maksud baik kita
berdiri di pihak yang mana???

Gimana? Banyak amat kan?
Saya aja sampe berbusa pas bacanya...

Comments

  1. selamat Za, acaranya sukses..


    Za.. Puisinya tentang apa??

    gak sekalian di lampirkan puisi yang kamu baca.....
    jadi kan para pembaca blog mu ini bisa tau kenapa seolah2 harga diri 'za sudah tak ada...

    heheheh.. kalo boleh cieh...

    ReplyDelete
  2. betul tuh kata deta..puisinya dilampirkan dong..kalo perlu video dokumentasiya di upload sekalian..

    ReplyDelete
  3. @ deta & ngatini:
    ok. gw lampirin isi puisinya buk... pasti lu nyesel dah udah nyuruh gw nampilin tuh puisi.
    kalo masalah video, gak dulu dah. kliatan najis banget gw di videonya...
    kabuuuuuuurrrr...

    ReplyDelete
  4. hehehehehe~
    Iya! kayaknya mereka nyesel!
    hahahaha~ kaburrr!!

    ReplyDelete
  5. Za bisa baca puisi ??

    *kabburrr juga...

    ReplyDelete
  6. puisinya... ckckckck.. manthab~~
    btw, bacanya sambil kumur2 gak?! uheheheheh~~

    ReplyDelete
  7. waaa..selamat ya acaranya sukses!
    diupload dunk videonya.. :D

    ReplyDelete
  8. wah Selamad deh...
    videonya dunx...

    ReplyDelete
  9. bCa puisi?

    nGgaK kMu bNgeT mAs!

    nGgaK bSa bYanGno

    ReplyDelete
  10. wis puisi panjang banget.
    ko ada air kencing segala?
    hahaha apaan tuh?

    ReplyDelete
  11. puisinya bagus za.
    tp yg bca puisinya gga.
    hehe.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts