Damn... Mulues Mulainya

Welcome Ramadhan...

Puasa kali ini miris banget rasanya. Bukan, bukan saya ndak seneng sama yang namanya puasa, seneng puasa banget malah. Sampai senengnya, saya dari dulu udah terbiasa puasa makan sendal, puasa minum bensin, en terakhir lagi menggalakkan inovasi baru, puasa baca buku kuliah.
Bicara soal puasa sendiri, kali ini saya jadi single fighter di Ramadhan kali ini. Yap, rasanya beda aja sama taon kemarin. Sekarang, pas sahur ndak ada lagi sosok yang bisa membangunkan saya untuk sahur. Banyak seh, yang cumi (cuma misscall2) pas sahur. Tapi, gebleknya, saya cuma bisa bangun kalau sosok itu spesial yang nelpon ke hp. Dan, sosok itu sekarang telah pergi. Emang seh masih ada alarm jam butut yang saya harap bisa diandalkan. Tapi, baru sahur pertama tuh jam yang udah diagung-agungkan malah sukses membuat saya ndak sahur!!! Malamnya udah saya set alarmnya, eh dengan biadabnya pas sahur tuh alarm jam ndak bunyi. Pas, bangun eh udah pukul 05.00, saya pandangin tuh jam, tuh jam malah nyengir... Puasa pertama TANPA SAHUR, ajib. Biasa seh, emang sendiri saya jarang makan.
*puas lu ngetawain gw sampai gw gak sahur???

Hmm, buka puasa pertama diundang sama ortunya Shas buat buka di rumahnya. Awalnya seh saya ndak mau, tapi dipikir-pikir lagi saya emang lagi butuh sosok ortu, apalagi di saat awal-awal puasa gini. Saya kangen juga sama ortu tapi saya belum bisa pulkam, en akhirnya menerima undangan Shas sekeluarga berharap ortu si Shas bisa ngobatin kangen itu. Selaen alasan di atas seh, ya mumpung gratis lah, ndak keluar ongkos maem, merdeka!!! Hmm, menu pertama ambil kolak, mantap lah, terus ambil kurma, terus hmm ya sholat dulu lah, saya ndak sebodor itu langsung tancap gas ambil makanan berat. Abis sholat balik ke meja makan, wew ternyata baru sadar, saya salah buka bareng sama mereka. Menu makanan sesungguhnya adalah MASAKAN PADANG! Baru inget kalau nyokap Shas orang Padang. Dan itu ndak ada padang-padangnya (maksudnya terang-terangnya) sama sekali buat saya, buka puasa berubah jadi surem. Kenapa surem? Karena saya ndak bisa kena makan makanan pedas, dan pas itu karena perut udah ndak bisa dijanji-janji lagi buat makan ya akhirnya terpaksa makan masakan laknat itu juga. Sedappp! Bencana saya tumbang sampai saat ini, ya gara-gara masakan padang tuh. Hebat..., bisa bikin suara saya bindeng juga sampai sekarang... Kolaborasi top, udah ndak sahur, pas buka langsung berjumpa dengan yang pedas-pedas, yummy...

Udahan ahhh, saya mau tidor lagi, istirahat, biar bisa tetap puasa hari esok... ciao...

Comments

  1. hahaha.. cari alarm yg bisa bunyi "sahur ooy.." aja.. hihihi.. ada gak ya?!
    jemnya lucu deh

    ReplyDelete
  2. alarm yang keren nehh..

    nyalain laptop..
    cari program alarm..
    pasang lagu hardcore buat bunyi alarmnya..
    volume 100%..
    PAKE HEADSET..
    met bobo..

    hahahaha

    ReplyDelete
  3. sabar ya za..
    tapi jemnya lucu ! hiihi :P

    ReplyDelete
  4. hahahah kepruk aja jamnya

    ga malu apa diketawain

    huehehe

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts