Perenungan (NAJIS)...

Berawal dari mati lampu, didepan notebook diterangi lilin. Dari siang pekkk mati lampunya, saya tinggal tidur, bangun-bangun abis Maghrib masih mati juga lampunya. PLN ohhh PLN...!!! Habis sholat Maghrib, masih dalam keadaan gelap (yaiyalah secara belum nyala gitu listriknya), kamar saya tutup rapat-rapat, hp sengaja dimatikan, membakar menyan, baca mantra, eh ndak ding 2 yang terakhir ndak benar. Ndak kok, ndak seserem itu, saya masih muter mp3 kok, lagunya Samsons - Bukan Diriku. Suasana udah mendukung, perenungan dimulai...

Masih inget apa yang Ayah bilang terakhir ke saya, sebelum saya balik ke Malang soal kuliah. Ayah udah kecewa, kecewa karena saya sampai ikut SP di akhir semester ini. Bukan, bukan Ayah ndak mau bayarin SPnya, tapi karena saya lalai banget sama kuliah semester kemarin. Iup, bener banget, saya akuin itu. Semester kemarin, memang saya sudah ngecewain semuanya, saya seakan lalai kalau mereka menghendaki saya di Malang itu untuk kuliah, iup UNTUK KULIAH. Tapi apa yang terjadi dengan semester kemarin? Saya menomorsekiankan kuliah, saya lebih mengutamakan kerjaan grafis saya, ego banget kan? Dan saya benar-benar nyesel!!! Saya sebenernya mau mengambil kerjaan grafis tuh justru saya pengen mandiri, ndak pengen nyusahin semuanya, tapi hasilnya malah berbalik gini. Tau sendirilah saya dari dulu anti aji mumpung bonyok, saya pengen usaha sendiri. Saya lebih bangga pakai hp batu multifungsi buat lempar anjing hasil saya sendiri daripada dibelikan bonyok hp N-sekianlah, 3G-lah, gak penting juga. Saya lebih seneng menggunakan hasil kerja sendiri buat jajan daripada jajan dari uang bulanan dari Ayah. Lebih seneng idup sederhana gini juga kan??? Tapi hasilnya sungguh mengecewakan, Ayah justru ndak mau saya begini, Ayah cuma pengen saya kuliah benar!!! Well, that's OK, saya bakal lakuin apa yang Ayah mau, meski masih ada job grafis lain yang saya terima. Tekad saya bakal fokus kuliah!!! Sebentar lagi UAS, saatnya buktikan ke Ayah...

Bakal lupakan dulu masalah kerjaan. Saya bakal lupakan masalah dia, dia yang udah 'sukses' membuat saya selalu kangen sama dia, i wish u get the one more than me. Tapi, omongan dia terakhir yang udah nyesekkin saya kok masih ada seh di otak ini??? Hadoh... Lupakan, lupakan... Ada yang bisa bantu buat melupakan dia? Dikirim via telepati aja yahhh... hehhhehhhhh

Comments

  1. sinauo Pak Dhe,mengko UAS kulo nyonto panjenengan!!!

    ReplyDelete
  2. TnGgU kDaTaNgaN pNgisRuH di KoSt aNdA,

    WASPADALAH, WASPADALAH!

    ReplyDelete
  3. ayoh..
    semangad2..
    kuliah2..
    hehe..=D

    ReplyDelete
  4. cieee...lagi kangen siapa tuh..
    hmmm renungan yg baik...
    tumben ga renungan jorok.hehehe...
    gimana uas nya udah bikin bangga ayah blom?wah sama ma gw manggilnya ayah...*ga pnting dianaaaaa*

    ReplyDelete

Post a Comment