UTS in Disaster

Sudah 4 hari ini saya berjuang melawan UTS dengan berdarah-darah. Maksudnya berdarah-darah, saya menjalani UTS dengan keadaan sungguh tragis. Indikasi badan panas kayak dimasukkan oven, tenggorokan radang sampai merah-merah, hidung mampet, kepala puyeng antara sadar dan ndak sadar, mata panas merah terus kayak ikan bakar pas dipanggang. Saya pun ndak berdaya...

Senin, saya membolos matakuliah Makroekonomi. Itu jadi sebuah pertaruhan besar bagi saya. Jadwal UTS yang mengambang, membuat ketar-ketir. Apakah UTS Mikroekonomi dilakasanakan hari ini juga? Ndak ada pilihan lain, saya pun pasrah cuma bisa berdoa. Mau berangkat ke kampus, buat membangunkan diri dari tempat tidur saja saya ndak mampu, benar-benar ndak berdaya, tergolek lemas. Mungkin efek dari m****h pas Subuh tadi kali yo. Bolak-balik ke kamar mandi sampai 5 kali, heheheheheh melebihi sunah Rasul dong! Saya buat tidur saja, ndak peduli mau Mikroekonomi UTS lah, yang penting saya bisa sembuh dulu, secepatnya! Kira-kira pukul 1/2 11an terbangun, dan ternyata sudah ada teman sekelas, Ricky, yang sudah duduk manis di depan notebook saya. Dan Ricky datang ke kost saya membawa kabar gembira bung, UTS Mikroekonomi dilaksanakan minggu depan! Terimakasih Ya ALLAH,...

Selasa, sebuah perjuangan yang besar bagi saya untuk sampai ke kampus, untuk mengikuti UTS matakuliah Ekonomi Koperasi. Dan memang ndak ada pilihan lain buat saya untuk tetap pergi ke kampus! Gila, badan lemes kayak ibu-ibu yang baru melahirkan gini, pergi ke kampus sendirian. Entah, saya sudah ndak peduli sama keselamatan diri sendiri. Disenggol sedikit saja, saya mungkin sudah bakalan ambruk. Ketika sudah masuk kelas dan UTS dimulai, saya masih dalam keadaan 1/2 sadar. Parahnya, lihat soal di papan saja, serba kabur bro! Ndak kethok blas tulisane! Namun beruntung, saya memiliki teman yang baik hati dan rajin mengaji seperti Alfan, yang sudah rela mendikte soal yang ada di papan tulis. Permasalahan berikut muncul saat mau mengerjakan jawaban, sudah benar-benar ndak bisa berpikir sama sekali. Sampai sekarang pun saya ndak tau apa yang saya tuliskan di lembar jawaban UTS Ekonomi Koperasi hari Selasa itu! Jangan-jangan menulis hal-hal yang ndak penting, atau mungkin bisa saja menulis lirik lagu favorit saya, atau kemungkinan yang paling ekstrim saya nddak menuliskan jawaban sama sekali meski seakan-akan saya menuliskannya. Hanya ALLAH dan dosen Ekonomi Koperasi lah yang tahu! Di hari yang sama, nyokap juga bela-belain ke Malang buat melihat kondisi anaknya yang malang ini. Haduh, gila dah, nyokap memang the best lah. Nyokap khawatir banget sama saya, sampai-sampai saya juga diceramahi karena saya belum juga pergi ke dokter! Ya gimana mau ke dokter, wong biasane saya pergi ke dukun. Hohohohohhho, thx mom!

Rabu, wuih awak tambah pegel kabeh. Kondisi saya masih sama kayak 2 hari kemarin, masih mengenaskan! Temen saya, si Hendra yo ndak aturan. saya sakit-sakit gini malah disuruh membuatkan slide presentasinya dia buat menghadap bosnya di kantor Telkom Blimbing. Tuh bocah gemblung banget seolah tanpa dosa, 1/2 7 baru nggedor-nggedor pintu kos, mendadak banget koen Hend!!! Yo gimana juga saya mesti bantu dong, namanya sobat bro! Meski dengan sisa-sisa tenaga akhirnya bisa rampung juga tuh slide pas pukul 1/2 10an atau pas saat saya waktunya ke kampus. Di kampus, saatnya UTS matakuliah Hukum Komersial. Saya awalnya mengira soal UTS-nya bakalan full hafalan kayak UU en pasa-pasal gitu, eh malah nggelethek soalnya analisis kasus! Kasus tabrakan bus sama truk gitu deh. Saya sama sekali ndak mikir buat soal analisis ini, wes sekenanya saya menjawab. Bukan menjawab seh, lebih tepatnya malah memperkeruh kasus atau terkesan curhat gitu deh. Gimana lagi coba, kepala saya sendiri saja masih puyeng, gimana mau mikir?

Kamis, lebih parah kondisinya. Panas badan sih sudah mendingan, tapi kepala makin puyeng. Ini efek dari tadi malam, di mana saya nekat-nekatan buat mikir belajar Statistika. Yah dengan harapan saya bisa ada pencerahan di UTS Statistika. Tapi ternyata semua salah besar saudara-saudara. Malah di saat hari-H UTS Statistika Kamis ini, kepala semakin berat saja. Datang ke kampus telat maneh! Gimana ndak, wong berangkat ke kampus saja saya berjuang keras bro melawan kespanengan kepala ini. Huhuuhhuhuhu... Efeknya UTS Statistika saya duduk di depan sendiri. Hebat... hebattt...!!! Meski open book, tetep saja saya keringat dingin mengerjakannya, atau lebih tepatnya cuma melototin soalnya sambil berkata, "alangkah indahnya dan mulianya soal ini kawan!" Buku yang biasanya saya fungsikan sebagai tadah iler, akhirnya setelah sekian lama, sekarang saya fungsikan tuh buku sebagaimana mestinya, UNTUK DIBACA!!! Buku tersebut cuma bolak-balik terus. Setelah 25 menit berkutat dengan buku, pun memberanikan mencoba menulis jawaban di lembar jawaban. Parah, parah banget saudara-saudara, ternyata saya ndak membawa bolpoin juga! Akhirnya memelas minta pinjeman ke sana ke mari. Gila, mau melanjutkan menjawab soal malah saya lupa apa yang mau saya tulis. Alhasil sampai lembar jawaban dikumpulkan, saya hanya berhasil menuliskan beberapa tulisan, entah itu jawaban atau apa, yang penting ada tulisannya. Iya ndak???

Oiya, belakangan juga saya sering cepat naik tikam bro! Mungkin efek dari sakit yang saya derita mungkin yo. So, teman-teman yang sudah jadi korban, nikmatin saja deh, jarang-jarang loh saya bisa marah. En, buat teman-teman yang sudah care dikala saya sakit begini, big thank's banget yooow, bro! Kalian yang sudah membelikan saya donut, mengirim pesen semoga cepet sembuh, rela saya suruh-suruh buat beli obatlah, maemlah, pokoknya yang sering saya suruh-suruh, juga buat someone yang sudah belain mau nemenin saya di kos sampai saya tidur (maaf yo ndak bisa mengantarkan pulang pas itu!). Bukan maksud seenak jidat nyuruh-nyuruh, tapi gimana lagi saya melakukan itu sendiri saja tidak mampu, semoga Allah kelak memberikan balasan yang setimpal dengan pengorbanan kalian.

Comments

  1. hAdUh, kaYaK oRg maTi sAjAh...

    Innalillahi...

    GaK sKaLian diGaMbAri sAjAh LJK nA, tUlis yG geDE, "hI doSeN oOn"

    ReplyDelete

Post a Comment