Hore, BABI NGESOT Sudah Di Tangan!!!

Iyah, nih kabar baek atau buruk, saya akhirnya dapat buku Babi Ngesot juga. Haduh gila juga saya kalau membicarakan pengorbanan buat dapat buku seharga 32ribu rupiah ini, wew mahal juga yah? Prinsipnya, saya kudu dapat tuh buku sebelum saya pulkam ke Probolinggo, Kamis malam. Sedikit sulit terealisasikan memang, karena buku Babi Ngesot sendiri launching-nya masih tanggal 25 April 2008. Jadi, yo nekat-nekatan juga ke Gramedia sepulang kuliah, sekali lagi masih dalam kondisi sendiri-ri perginya... huhhhhuhuhhuhuhhhuh... Tra..laaa...llla... saya nemuin mangsa juga pas di Gramedianya, the target is mbak-mbak yang lagi ngeluarin Babi Ngesot dari kandangnya, eh dari kardusnya deng. Saya langsung maen embat bro! Ndak peduli tuh buku udah dibandroli apa belum, ndak penting, yang penting saya kudu dapat, nafsu mode-on. Sampai mendadak ada debat terbuka di depan kasir antara saya versus mbak-mbak kasirnya.

buku kayak gini yang saya perjuangkan, ada yang salah neh

Ks : Maaf mas, ini bukunya belum dibandrol, belum ada harganya...
Za : Trus kenapa mbak?
Ks : Gini ya mas, jadi bukunya belum dijual
Za : Hah? (sambil sok lugu), aduh gimana ya mbak? Masa ndak ada harganya sih?
Ks : Gini ya mas, saya gak berani nentukan harganya. Jadi, mungkin mas bisa kembali besok.
Za : Hah besok mbak? Kelamaan banget sih?
Saya sambil mikir sejenak, mau alasan apa yo? Ndak mungkin alasan, "nenek saya hamil mbak, minta dibelikan buku Babi Ngesot!", "mbak, saya mau tobat, ustadz saya menyuruh saya untuk beli Babi Ngesot!", dipikir-pikir ustadz apaan tuh yang pakai menganjurkan membeli Babi Ngesot segala? "mbak tolong dong anjing saya lagi kejang, kritis, butuh Babi Ngesot buat obatnya!", nah tambah ndak nyambung kan?
Dan, dengan suatu alasan (maaf ndak dapat dipublikasikan), saya akhirnya berhasil membujuk mbak-mbak kasir, deal dengan menghargai tuh buku 32ribu (emang bener 32ribu ya harganya?) . Ndak tanggung-tanggung, langsung beli 2, satu untuk pribadi, yang satu buat dibakar! Eh ndak ding, yang satu buat mantan yang kebetulan perlu penyegaran setelah UAN. Haduh, entah saya bakal ndak bakal makan berapa hari nih gara-gara beli 2 buku edan ini.

Itu hanya secuplik pengorbanan bodoh saya, dan harap jangan ditiru! OK, sekarang saya mau mereview sedikit Babi Ngesot-nya. Babi Ngesot : Datang Tak Diundang, Pulang Tak Berkutang, judulnya saja sudah aneh ndak bisa dirasiokan dengan akal hewan (ya iyalah), kecuali hewan yang menulis tuh buku. Pisss Dith!!! 'Babi Ngesot', dengernya saja sudah ndak beres. 'Datang Tak Diundang, Pulang Tak Berkutang', wah tuh Babi 'penjahat kelamin' apa yah? Gila dah. Cover bukunya yang berwarna ungu ini keren, eh tapi saya ndak bilang yang jadi modelnya loh ya! Bisa dinilai sendiri deh kalau yang jadi model covernya. Lebih bagus gambar galonnya daripada 'hewan' yang ada di dalamnya. Modelnya najis mampus, foto-fotonya narsis banget, pede banget, Radith ndak tau mungkin kalau tuh buku ternyata ntar di toko-toko buku ditaruh di rak Fauna dan Satwa juga. Beranjak ke contents. Entah kenapa, Babi Ngesot beneran lebih enak dibaca daripada buku-buku sebelumnya, apalagi kalau bacanya di tengah-tengah rel kereta api, bakal pewe tuh di neraka! (jangan dicoba tanpa keahlian tertentu...). Icon babinya juga keren, lucu. Kalau ceritanya, ndak perlu diragukan lagi lah, secara pengalaman Raditya Dika gitu, GAK BAKAL ADA WARASNYA!!! Top lah! saya suka banget sama yang "The Princess of...", waduh bikin saya gila beneran, pas saya bacanya di kantin kampus lagi, untunglah kalau ndak ada yang nelponin ambulans RSJ. Orang-orang di kantin kampus, kantin FE-UB tepatnya, sudah menatap saya sinis gitu, kayak pada mau melempar pakai piring gara-gara saya ketawa kayak monyet Taman Safari. Selamat deh buat Radith, mang bener lu sukses membuat orang hilang kewarasan dan membuat saya dikirain monyet Taman Safari sama orang-orang. Meski ini merupakan buku 'satwa'nya yang ke-4, tapi saya kalo boleh menilai Radith masih bisa eksis tuh dengan cerita-cerita pengalaman abnormalnya. Ada komik bikinan Dio juga loh di dalamnya, wuih, percaya deh kalau Dio juga the best! Ada seh, kekurangan-kekurangan dalam komiknya, tapi sudah saya utarakan kok ke si mpunya sendiri barusan, via YM, dan Dio juga bakal usahain yang maksimal buat komik KambingJantan-nya. Hehehhhehhe, itung-itung demi kebaikan berbangsa bertanah air! (ndak nyambung om!). So, buat kalian-kalian wajib loh beli buku Babi Ngesot, buruan deh ke toko buku terdekat, bakar bukunya!!! Wew, sorry naluri anarkis, buruan deh ke toko buku terdekat, ambil buku Babi Ngesot, bawa ke kasir, itu baru yang benar... jangan sampai minjem, apalagi memfotokopi (bermakna ambigu nih, bisa saja tuh kopi difoto jadi obyek?!?). Wew dalam beberapa hari ini setidaknya saya sudah membawa 3 orang dalam kesesatan, ke-3 temen tersebut tumben mau beli buku atas usulan saya, dan buku tersebut jatuh pada pilihan Babi Ngesot-nya Radith... selamat berada dalam aliran sesat, kawan!
*Babi Ngesot ternyata juga bisa dipakai sebagai Traveller Guide
Terobosan terbaru, Babi Ngesot bisa berfungsi sebagai traveller guide, lihat deh foto di atas. Berdasarkan beberapa saksi, foto diambil di atas bus jurusan neraka-akhirat. Entah karena frustasi atau apa, penumpang di atas ndak nyadar juga apa yang dia baca merupakan panduan menuju neraka, buktinya tuh buku bercoverkan salah satu makhluk atau siluman tersadis, perengut keperawanan Miyabi. Are u ready go to the hell? Silahkan meniru cara dan style foto di atas... saya sendiri ndak bakalan tanggungjawab kalau ada apa-apa...

Comments

Post a Comment

Popular Posts