Perjuanganmu, Perjuanganku Juga

Ndak terasa UTS sudah kelar, huhuhhhhuhuhhhh. Sungguh perjalanan UTS yang teramat panjang kayak ular melungker ataupun kayak rel kereta api. Dengan penuh terseok-seok saya mengarunginya. Halah, apa'an yo ini kok bahasanya kayak puisi anak-anak SD. Hohhhohohohhhh, itu cuma sekedar intermisuh saudara-saudara. Weits, bukan berarti saya menggunakan kalimat pengantar yang misuh-misuh loh.

Senin kemaren, pas UTS Makroekonomi wuih maknyus wes pokok'e. Soal UTS Makroekonomi mantab, keren, kayaknya perlu juga ntar diabadikan, dilaminating gitu, saya lagi-lagi ndak mampu mengerjakan soal-soalnya! Gila, meskipun sudah disuruh memilih 4 soal dari 5 soal, wong semua soalnya susah semua, gimana mau milih? Senin sepulang dari UTS laknat tersebut, saya langsung balik ke kos, mau bersih-bersih kamar nih ceritanya. Kamar sudah seminggu ndak keurus, kondisi semrawutnya kayak Titanic karam dan baunya kayak pelabuhan plus kandang sapi. Trus setelah beres semua, saya pewe tidur sepuas-puasnya sampai punggung terasa keras semua..., hehehhhehheh... Enak-enak ngiler saya dikagetkan sama sms yang masuk ke hp:
"Jika Anda mau lulus, tolong sebarkan sms ini ke 10 teman Anda!"
Mikir sampai 1/2 keliling jajargenjang, saya ndak ngeh sama maksud tuh sms. Gila apa, saya saja UTS belum kelar, sudah nodong lulus-lulusan, wakakkkakkkakkk. Sms tersebut menjadi misteri sampai saya tinggal tidur lagi...

Selasa kuliah Ekonomi Koperasi kayak biasanya. Sore nonton ke Matos, nothing special, cuma sama target baru, nonton Tarix Jabrix. Malamnya saya mendekam di kos si target sampai kayak satpam, ndak tau perasaan amat tuh bocah! Kebodohan yang dipuja, saya disuruh menunggu di depan kosnya 1/2 jam-an baru nongol. Sudah nongol, pakai acara tulalit juga nih bocah. Tapi MESKI TAI RASA COKELAT-STROBERI DI OLESI MENTEGA SECUKUPNYA LALU DIBAKAR, anehnya saya tetap melakukan itu. Sepulang dari kos si target baru, sms ngawur lagi-lagi nongol di hp sebagai new message. Haduh, saya tambah kepikiran apa maksud tuh sms, tapi semakin saya kepikiran semakin cepat pula membuat efek ngantuk dan tertidur. Dan sms itu tetap jadi misteri...

Rabu heboh UTS Manajemen Keuangan sama Mikroekonomi. Manajemen Keuangan, soalnya susah-susah gampang buat saya, yang bikin repot malah teman-teman saya sendiri. Anjrit, nyontoh ndak aturan! Enak ae maen embat lembar jawaban woi! Wahai teman-teman kembalilah kalian ke jalan yang bener, kesalahan besar kalian mencontoh orang geblek seperti saya. Dan beneran pas injury time, merasa ada yang ganjil sama jawaban saya, dan cepet-cepet, secepat maling kutang tetangga, saya mengganti jawaban. Hahahhhahah, yang lainnya, sebagai makmum saya, ikut-ikutanan ganti jawaban juga! Rasain tuh!!! Misteri sms lagi muncul, kali ini pas saya mengumpulkan jawaban UTS Manajemen Keuangan. Geblek tuh sms, rutin banget, kayak saya pernah daftar ketik REG(spasi)LULUS saja. Bodorlah tuh sms, dan tetap biarlah menjadi misteri.

Kamis pikiran menthok konsentrasi UTS Matematika. Saat kuliah Statistika jam kedua, sumpeh saya bener ndak mendengarkan dosennya mau ngemengepeh, saya ndak peduli. Saya baru peduli sama tuh dosen pas ada jawaban lawakan dari temen, si Kuncoro. Mbanyol mampus tuh bocah, masa suruh milih antara warna merah sama ijo malah milih warna laen, KUNING! Semuanya pada ketawa lepas, kayak liat sirkus atau pertunjukkan lumba-lumba gitu, ngakak puol. Entah si Kuncoro tadi mau berangkat kuliah sarapan apa? Atau mungkin tuh bocah kerja sampingan jadi peniup balon kali yo, jadi dengan pedenya tuh bocah menyebutkan warna-warna balon seenak udel. Dan... tiba waktunya UTS Matematika dimulai. Ngglethek, sing njogo tiba'e si assisten dosen (nan manis itu) yang pernah saya kerjain itu! Opportunity yang jarang didapat ini dimanfaatkan habis-habisan. Kapan lagi coba ujian matematika bisa bebas merdeka dari penjajah? Mantap, baru kali ini saya ujian matematika bisa senyum-senyum kayak orang gila yang orangtuanya salah nyekolahin dia di Universitas Brawijaya. Kali ini sms misteri tentang kelulusan kembali berkunjung ke hp sebagai new message. Bosen pek! Merasa terkatung-katung hidup ini gara-gara tuh sms, akhirnya saya beranikan curhat ke teman meski terasa hina banget buat menanyakan kebodohan ini. Daripada saya ayan tiap kali menerima sms itu, gimana lagi coba? Dan usut punya usut, usus goreng punya warung sebelah, ternyata kata teman tuh sms mungkin ditujukan buat anak-anak SMA yang lagi ikutan UAN, katanya seh gitu. Gila, salah alamat banget tuh sms sampai nyasar ke hp saya, hhohooohoho. Keyyyh deh kalau begitu, saya doakan saja ya buat semua adek-adek yang ikut UAN, semoga sukses semuanya. Terutama buat si dia, PERJUANGANMU PERJUANGANKU juga so saya bakal mati-matian dukung apa yang kamu perjuangkan (ceileh, habis makan toge nih jadi sarap gini). Ada pengharapan terbaik dari sini. Saya tunggu kamu kuliah di Malang. Aminnn... Amanat saya, tolong deh ndak perlu pakai sms sok mengancam gitu. Saya loh dulu ndak pakai sms gitu masih bisa lulus juga, meski dengan hasil jerih payah menoleh kanan-kiri mencari jawaban, wakakakkkkk...

Comments

  1. ShaS dpT sMs bGiTuan pSan mAZ!!!

    ShaS bLEs aE,'eH mbAk/mAz kL mO Lu2s mAh y Lu2s aE aTuh,sKaLian aJe nTaR yG jaGa UAN diSMSin pSan! BUJUK BUSYET, pTg aMAt yE?'

    ReplyDelete

Post a Comment