Great Meeting HMJI

Hwee, saya pusing banget hari ini. Wes mulai isuk ngelu, wuih, mari Jum'atan si Kanjen Kresna malah ke kos, haduh tambah ngelu jeh. Bicara soal pusing, ndak tau juga yo sudah 2 hari ini saya pusing terus, ndak tau apa tensi saya naik atau turun. Wew, emboh lah, si Kanjen Kresna akhirnya saya tinggal tidur, yo ben Kanjen utak-atik notebook ndek kamar sekarepe.

Wew, nglamak'e Kanjen, saya bangun tidur Kanjen Kresna wes kabur pulang. Masih pusing juga nih, meski sudah dibuat bobo'. Waduh, emboh wes, tak gawe ngenetan ae, chattingan segeblek-gebleknya.
Enak-enak chattingan, ada sms masuk ke hp saya terpampang di screen hp:
ULfa HMJI, 04-Apr-08 18:38
"Za, km ad aCr g mlm nE,Kl fRee..meNding km k SabOTen yE. NtaR jm 7,coZ da pmBubaRan pnitia TO.aQ g bS dtg cz da EvaLuasi asRama.anK2 nYuRuh stafQ yg dtg..dtg y?"

Waduh, saya mesti gimana ini, secara saya lagi pusing pol-polan, masa mesti harus berangkat ke Saboten? Di luar gerimis lagi, becyeeck, ndak ada ojjyeeeck, dan untung semua ndak pada mencryet mendengarkan logat kayak Cinta Laurier ini. Eh salah ding, Cinta Laura! Wei, nih bocah menyampaikannya mendadak pula acara jam 7 teeettt, dan pesan nyampainya baru jam 1/2 7 lewat 8 menit! Jangan gila dong!

Dengan segala kewarasan yang tersisa,
saya berangkat juga ke Saboten. Untung ae ndak nyasar jeh, palingan kalau nyasar saya bakal minta bantuan GPS-nya Dora. Begitu sampai di Saboten, kayak orang linglung yang ndak tau mau berbuat apa. Ya sudah, saya pun bereinkarnasi menjadi ndak waras, gendheng-gendhengan membaur sama yang lain. Foto-foto ndak jelas, guyonan sekenanya, keroyokan menggoda mbak Thalita, menghancurkan Saboten sebisa mungkin. Saya menggila, memesan 3 minuman macam-macam: coffee float, orange squash, sama cola float menu nggeladhur yang saya ciptain sendiri dan pesan tuh menu baru. Makanan datang, langsung dititili meski nasinya belum datang, maklumlah nih bocah sudah kelaparan. Alhamdulillah, nasi pun datang juga. Tapi, momen kedatangan nasi itu, mengundang muka kerut teman-teman yang lain. Si Edwin bilang, "Mampus, yo opo mangan'e iki? atek sumpit e! Ono sendok'e ndak iki." Dengan bijak dan bejat saya membalas, "Yo memang dibuat gini Win, mbaknya tau kalau kita maemnya rakus kali! Jadi, sengaja dikasih sumpit biar maemnya pelan-pelan dan maemannya ndak cepet habis. Coba kalau pakai tangan, palingan 5 menit sudah amblas maemannya sama kita!" Habis maem, pusat perhatian beralih ke sisha, itu loh semacam rokok yang berasal dari timur tengah, cara ngerokoknya memakai alat khusus dan tembakaunya punya berbagai macam rasa buah dari apel, strawberry, melon, dan lainnya. Ini sisha atau jus buah yo? Saya sendiri sudah pernah mencoba dulu, itupun cuma sekali, jeh! Jadi yo pengin mencoba lagi deh, meski saya orangnya anti rokok, tapi buat yang satu ini perkecualian. Gila, yang cewek-cewek pun diajari menghisap sisha sama cowok-cowoknya. Puas menghisap-hisap sisha, perut kembung, haduh. Ya sudah deh, ngobrol-ngobrol lagi sama teman-teman HMJ, dari ngerasani dosen, sampai mengobrolkan gosip seleb yang aneh-aneh.

Ndak terasa sudah pukul 22.30, anak-anak langsung pamit pulang. Weits, tapi tunggu dulu, bukan anak-anak kalau ndak narsis-narsisan dulu. Sesi foto-foto mendadak di depan Saboten, dan menjadi obyek perhatian orang-orang. Sesi foto ditutup! Saya pun pulang sambil mengantarkan teman saya dulu ke Gong Stones alias Watugong, sampai di kos pukul 23.10!!!

Comments