KEMATIAN bukan Ilmu Matematik

Pagi yang dingin dan ada kuliah jam pertama, pukul 07.00!!! Dan ternyata, keputusan yang ndak tepat dan juga merupakan sebuah kesalahan besar ketika saya memutuskan ke kampus pagi-pagi. Jreng...jreng...jreng, "ndak ada kuliah hari ini! Pak Umar Burhan (Mr.UB), dosen saya izin ndak mengajar hari ini!" Sebuah kenyataan dilemmatis antara senang karena terbebas dari kuliah dan sia-sia karena sudah belain bangun dan mandi pagi-pagi, berangkat pagi-pagi teng kayak anak sekolahan!

Ndak ada kuliah, saya featuring Chandra cs berencana mau ke seminarnya Sospol EMFE di PPI dengan topik pembicaraan masalah narkoba. Lumayanlah dapet susu, obat generik, roti, dan air mineral gratis!!! Kegeblekan pun muncul dari kami. Baru seminar dimulai, baru moderator membacakan curriculum vitae narasumber, eh kita-kita langsung ngacir keluar, dengan kedok 'kebohongan', ada kuliah! Ndak sopan banget, rasanya kayak ngece narasumber... wuih emboh wes... edan kabeh!

Saya langsung balik ke kos, tapi nyampai di kos, muncul kenyataan pahit sepahit jamu, kamar kos saya dikunci sama kawan saya sendiri, Kresna alias Kanjen. Dan dia saat ini sedang kuliah! Mampuslah gw... wes gitu hape saya ketinggalan juga di dalam kamar kos... pasrah! saya balik ke kampus... wew kayak maling sepeda nunggu duduk-dudukan dewe di parkiran FEUB. Beruntungnya diriku, ketemu Adit cs. yang ndak jadi kuliah karena (lagi-lagi) dosennya ndak ada. Laper jeg, ya sudah kita (kita? lu aja kali gue ndak!) ke kantin maem. Wew maem wes mari kabeh, piring wes kotong plong, tapi si Kanjen kok ndak muncul-muncul yo, geblek nih bocah. Yo wes lah, akhirnya saya tinggal ke kontrakannya Dewan cs. Belum sempet naruh badan senderan di kasurnya Dewan, si Kanjen nelpon ke hapenya Adit, saya angkat,... sungguh suatu berita yang ndak diinginkan datang... katanya Kanjen, saya disuruh cepet-cepet balik ke kos, disuruh langsung ke Sidoarjo, ada saudara yang meninggal...! Innalillahi...

Pikiran kalang kabut menuju kos, bawa motor gemeteran, ndak peduli sama jalan yang waktu itu juga lagi rame-ramenya. Sampai di kos, sudah ada Kanjen, tapi saya ndak pedulikan itu saya langsung ambil baju masukkin ke tas langsung berangkat sama kakak, mas Indra. Langsung take-off ke Sidoarjo naek motor. Brrrmmmmmmm.... brrrrrrrrrrmmmmmmm...

Alhamdulillah, sampai di Sidoarjo dengan selamat... tapi pas datang, suasana sudah pada hening penuh duka (yaeyalah, masa ada orang meninggal pada dugeman!), saudara-saudara sudah pada sembab semua matanya, saya langsung ngloyor nemuin nenek, alhamdulillah beliau masih dalam kondisi baek meski salah satu anaknya atau Om saya baru saja meninggal. Saya akhirnya nangis juga pas jenazah diperlihatkan ke saya. Air mata ndak berhenti menetes rasanya. Prosesi pemakaman menunggu ortu datang, suwih pisan ndak datang-datang. Ortu datang juga, begitu datang, mami langsung nangis ndak karuan di pundak nenek. Setelah sekian jam tertunda (juga karena hujan), jenazah akhirnya dapat diberangkatkan ke pemakaman.

Sungguh, baru saja saya melihat an unpredictable moment, sebuah kematian. Om yang seminggu yang lalu masih ketawa-ketawa sama saya, yang seminggu lalu masih memberikan petuah-petuah ke saya, tiba-tiba ndak ada begitu saja. Om yang seminggu yang lalu sempat membetulkan blower AC mobil papi, tiba-tiba sudah ada di liang lahat. Sungguh kematian bukan sebuah ilmu matematik, yang ndak membeda-bedakan umur mau tua atau muda, mau sehat ataupun sakit, atau apalah namanya, yang ndak bisa diterima oleh akal manusia, apalagi manusia kayak saya... Subhanallah... Saya pun (atau bahkan yang lain pun), ndak bisa bilang apa-apa sekarang, saat kehendakNya sudah datang.

SELAMAT JALAN OM...

Comments

Popular Posts